x

Sebanyak 3.570 Guru Ikuti Program Pengembangan Kompetensi Guru Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan Tahun 2024

waktu baca 2 menit
Rabu, 29 Mei 2024 23:43 0 26 Redaksi

DelikAsia.com, (Jakarta) | Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Ditjen GTK) telah membuka Program Pengembangan Kompetensi Guru Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan (PKG PJOK) tahun 2024.

Program ini secara resmi dibuka oleh Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Dirjen GTK) Kemendikbudristek, Nunuk Suryani, yang disiarkan langsung melalui kanal YouTube Ditjen GTK Kemdikbud RI, pada Selasa (28/5).

PKG PJOK adalah program pengembangan kompetensi berkelanjutan bagi guru pengampu mata pelajaran PJOK melalui pelatihan, pendampingan, dan kegiatan kolektif guru. Program ini merupakan solusi pengembangan kompetensi dan ruang belajar bersama untuk meningkatkan kapasitas sebagai pemimpin pembelajaran.

Nunuk menjelaskan tujuan program ini adalah untuk menciptakan pembelajaran PJOK yang berpusat pada murid secara bermakna. “Selama ini praktik pembelajaran PJOK cenderung eksklusif, karena hanya bersandar pada bakat dan bentuk fisik, gender, dan abilitas. Saat ini, Program PKG PJOK menekankan pada pembelajaran untuk semua peserta didik,” ungkapnya.

Selain itu, dalam kegiatan ini Nunuk juga menyampaikan harapan terkait masa depan murid Indonesia melalui program prioritas ini. “Harapan jangka panjang kita, anak-anak kita, para murid Indonesia, dapat berpartisipasi secara mandiri dalam aktivitas jasmani di sepanjang hayat,” ujarnya penuh semangat.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Kepala Sekolah, Pengawas Sekolah, dan Tenaga Kependidikan, Kasiman, menjelaskan bahwa pelaksanaan seleksi dan pendidikan program PKG PJOK tahun 2024 dibagi menjadi dua gelombang. Total peserta 3.570 guru.

Gelombang pertama diikuti 1.481 Guru Penggerak pengampu mata pelajaran PJOK, sementara gelombang kedua diikuti oleh 2.089 guru pengampu mata pelajaran PJOK dengan latar belakang PJOK. Semua peserta akan mengikuti pendidikan program PKG PJOK selama 3 bulan dengan didampingi oleh 186 orang fasilitator.

Setelah itu, peserta yang dinyatakan lulus pendidikan akan menjadi fasilitator diseminasi di wilayahnya masing-masing.

“Kami mengucapkan selamat kepada para peserta, dari sekian banyak pendaftar Bapak Ibu sudah terpilih. Bapak Ibu sekalian harus punya komitmen yang tinggi supaya bisa lulus dan akhirnya bergabung dan terlibat dalam proses pengimbasan atau diseminasi,” tutup Kasiman.[RED/**]

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

x