x

Kemenhub Mediasikan Permasalahan Kerja Pelaut Di Atas Kapal

waktu baca 3 menit
Kamis, 18 Jan 2024 10:00 0 34 Redaksi

DelikAsia.com, (Jakarta) |  Kementerian Perhubungan Cq. Direktorat Jenderal Perhubungan Laut melalui Direktorat Perkapalan dan Kepelautan senantiasa berkomitmen untuk mendukung terwujudnya keselamatan dan kesejahteraan Pelaut Indonesia, salah satunya dengan cara membantu menyelesaikan permasalahan yang dihadapi oleh Pelaut saat bekerja di atas kapal.

Kasubdit Kepelautan Direktorat Perlapalan dan Kepelautan, Capt. Maltus J. Kapistrano, menyampaikan bahwa Direktorat Jenderal Perhubungan Laut menerima laporan dari para Pelaut, baik itu soal keselamatan, kesejahteraan ataupun pemenuhan hak-hak Pelaut selama bekerja di atas kapal dan berupaya untuk membantu menyelesaikan permasalahan tersebut.

Salah satunya adalah laporan yang disampaikan oleh Pery Rusniawan, Nakhoda TB. Sea Grandeur, yang saat ini bekerja di perusahaan Al Jazeera Shipping Co. W.L.L, Bahrain yang ditujukan kepada Direktur Jenderal Perhubungan Laut dan Atase Perhubungan KBRI Riyadh tertanggal 5 Janurari 2024.

Laporan dimaksud menyatakan bahwa Pelaut Indonesia tersebut mendapatkan kendala saat bekerja di atas kapal dan meminta bantuan untuk dapat dimediasi atau dipulangkan.

“Menindaklanjuti laporan tersebut, kami mengundang PT. Cleon Obor Samudra selaku Perusahaan/Agen pengirim, Perkumpulan Pekerja Pelaut Indonesia (P3I), serta Ikatan Korps Perwira Pelayaran Niaga Indonesia (IKPPNI) untuk bersama-sama membahas penyelesaian laporan dimaksud,” ujar Capt. Maltus.

Lebih lanjut, Capt. Maltus mengungkapkan, bahwa pada rapat mediasi yang dilaksanakan di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan pada Rabu (17/1) ini, diketahui bahwa permasalahan tersebut sudah diselesaikan dengan baik oleh perusahaan tempat Pelaut tersebut bekerja, dan saat ini Pelaut tersebut masih tetap bekerja di atas kapal sampai dengan kontrak kerja berakhir bulan Februari tahun 2024.

“Oleh karena itu kami meminta Agen menginformasikan kepada Pelaut tersebut agar segera membuat Statement of Fact (SOF) yang menyatakan permasalahan telah dapat diselesaikan dan mengirimkannya ke Direktur Jenderal Perhubungan Laut,” katanya.

Lebih lanjut, pada kesempatan tersebut, Capt. Maltus memberikan himbauan kepada seluruh Pelaut Indonesia yang ingin bekerja di atas kapal, khususnya kapal asing, agar cermat dalam memilih Perusahaan/Agen Pelayaran.

“Saya himbau agar para Pelaut untuk cermat dalam memilih perusahaan tempat mereka bekerja di luar negeri maupun agen penyalur di tanah air. Cek dahulu perusahaan atau agen ini bermasalah atau tidak. Pastikan juga agen memiliki Surat Izin Usaha Perekrutan dan Penempatan Awak Kapal (SIUPPAK),” tegasnya.

Selain itu, Capt. Maltus juga mengajak para Pelaut untuk melaporkan kepada Direktorat Jenderal Perhubungan Laut apabila menemukan adanya perusahaan/agen yang tidak terdaftar atau tidak memiliki SIUPPAK.

Adapun SIUPPAK menurut Capt. Maltus, adalah sebuah dokumen yang diperlukan oleh sebuah perusahaan untuk bisa merekrut awak kapal dan pelaut. Tanpa surat izin ini maka bisa dipastikan pemilik usaha tidak akan mempunyai izin untuk menempatkan awak kapalnya.

SIUPPAK ini sifatnya wajib mengingat Surat Edaran mengenai pembuatan SIUPPAK juga sudah disebarkan. Terlebih tujuan dari pembuatan surat perizinan ini adalah demi meningkatkan kesejahteraan dan perlindungan pelaut yang tercantum di perjanjian kerja Laut dan Collective Bargaining Agreement (CBA).

“Oleh karena itu, sekali lagi saya menghimbau kepada seluruh Pelaut yang akan bekerja di atas kapal agar sebelum bekerja/direkrut memastikan perusahaan/agen penyalur memiliki izin usaha (SIUPPAK). Hal ini dapat dipastikan melalui website dokumenpelaut.dephub.go.id,” tutup Capt. Maltus.[FAR/RED].

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

x